Pengetahuan Dasar Seputar Fungsi dan Huruf Pada Transmisi Automatic di Roda 4 (Part 1)


image

Kobayogas.com – Holla lads…

Apa kabar? Sehat semua? Alhamdulillah kalau begitu hehehe. Lads, kali ini KBY boleh bahas dan sedikit sharing yang KBY tau dari roda empat ya? Yang mau KBY sharing kali ini adalah fungsi dari P-R-N-D-S-L dari transmisi matik si Kuro Motuba atau di mobil lain bisa juga menjadi P-R-N-D-D3-2-1 atau cukup P-R-N-D saja.

Transmisi matik pada Jazz lawas berkode chassis GD3 memang menggunakan CVT (Continously Variable Transmission). Secara singkat, sistem kerjanya sangat mirip dengan skutik CVT yang beredar di tanah air.

Keunggulan transmisi CVT ada pada kehalusannya, kita tidak pernah tau kapan si gigi naik atau turun saking halusnya, yang terasa hanya tahu tahu kecepatan semakin bertambah seiring naiknya jarum speedometer. Selain itu perubahan parameter tingkat giginya atau rasio giginya ada ratusan, karena si puli bisa membesar atau mengecil tergantung bacaan ECU. Dengan demikian kehalusan serta kenyamanan berkendara adalah tujuannya.

Kelemahannya juga ada, yaitu buat driver enthusiast, karakter transmisi CVT dirasa kurang sporty,  saking smooth- nya, selain itu gejala engine brake juga minim. Membosankan kata segelintir orang. Terus gimana mengakalinya?

Asiknya, transmisi CVT di Jazz GD3 ini disertai dengan penambahan ECU di transmisinya, yang bisa membuat transmisinya seolah olah mempunyai 7 rasio gigi, disebut juga Virtual Gear … Dengan adanya fitur yang disebut Honda sebagai 7 Speed Steermatic ini maka si gerakan puli diset terbatas. Membesar atau mengecilnya si puli dibatasi oleh ECU sehingga seakan akan si transmisi mempunyai 7 tingkat kecepatan. Canggih? Jelas, Honda gitu loh hihihi…pertama dan satu satunya di kelasnya saat itu.

image

Bagaimana cara mengaktifkan virtual gear ini? Mudah sekali, tinggal menekan tombol 7 Speed yang berada di kanan bawah saat mobil berjalan dan posisi transmisi ada di D atau S maka 7 virtual gear tersebut akan aktif. Sebelumnya, kita pahami dulu konsep dari posisi tuas PRNDSL pada transmisi matik Honda Jazz ini.

Posisi P
Artinya Parking, digunakan saat mobil berhenti total/diam/ parkir.
image

Posisi R
Artinya Reverse, digunakan saat akan mundur.

image

Posisi N/ Neutral
Artinya Netral, dipakai saat berhenti sejenak seperti saat menunggu lampu merah.

image

Posisi D
Artinya Drive atau Mengemudi atau bisa juga (Ber) Jalan. Paling sering dipakai, posisi ini adalah sapu jagat, nanjak, menurun, kencang, pelan, santai, bisa digunakan di posisi ini. Pada AT konvensional, posisi D ini artinya seluruh gigi akan terpakai, tergantung dari kecepatan dan berapa gigi percepatan yang dimiliki, jika 4AT maka gigi 4 adalah yang tertinggi, jika 5AT maka gigi 5 adalah yang tertinggi dst.

image

Posisi S
Artinya Sport, posisi ini paling pas digunakan untuk ngebut, dalam arti saat menuntut akselerasi dan deselerasi lebih, menyusul, maupun digunakan saat di jalanan yang penuh tanjakan seperti puncak. Fungsi ini mirip-mirip D3 pada transmisi AT konvensional, hanya bedanya D3 terbatas perpindahan giginya s.d gigi 3 saja yang tertinggi.

image

Posisi L
Artinya Low, pada posisi ini ECU transmisi akan mengatur pola gerakan puli di posisi terendah yang seakan akan bekerja pada gigi 1 atau 2 di transmisi konvensional (non CVT). Digunakan saat menemui tanjakan terjal maupun turunan tajam. Fungsinya agar torsi tetap terjaga di tanjakan dan deselerasi berfungsi maksimal saat di turunan. Pada transmisi matik konvensional biasanya dilambangkan dengan angka 2 atau 1.

Nah sampai sini dulu pembahasan seputar fungsi dasar dari posisi PRNDSL transmisi CVT yang dimiliki Honda Jazz GD3 2005 i-DSI. Akan KBY lanjutkan di artikel selanjutnya ya seputar 7 Speed-nya..

Thanks for reading lads….enjoy ur sat nite, Man Utd has won, and FC Barcelona is on their way to the victory hehehe…

image

Baca juga artikel lainnya lads…

Posted by KobaYogas from WordPress for Android

Tentang Kobayogas

Nama: Yogas, panggilan sejak kuliah: Kobay. Lelaki charming yang pernah mampir di Bandung dan KL di jiran saat kuliah ini adalah penggemar otomotif sejak SD. Bekerja full time sebagai kuli dunia asuransi umum sejak 2004. Wanna share some things? Contact me @kobayogasblog@gmail.com or WhatsApp 081218044747 Thanks :)
Pos ini dipublikasikan di Agar Lads Makin Tahu, Honda, Sharing dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

85 Balasan ke Pengetahuan Dasar Seputar Fungsi dan Huruf Pada Transmisi Automatic di Roda 4 (Part 1)

  1. sonchan berkata:

    Lebih tertarik ama lanjutan cerita Layla nih. Secara transmisi GD3 dah hapal….hahahha

    Suka

  2. macantua berkata:

    dulu belajar pake Escudo 2.0 matic (salah kayanya belajar pake mobil enak) PRD udah pasti ada, klo ga salah D ny ada 2, trus L diganti sama 1 dan 2… kalo ga salah ya, dah lama banget ….. tapi sampai saat ini buat ane masih enak manual, mungkin karena jarang nemu macet kaya di JKT kali ya….
    http://macantua.wordpress.com/2013/10/26/riding-siang-hari-neraka-lalu-lintas/

    http://macantua.wordpress.com/2013/10/26/strobo-sirine-masih-musim/

    Suka

  3. BOS CNC berkata:

    nice info

    Suka

  4. BOS CNC berkata:

    kalo laila yg d bawah berapa speed ya?

    Suka

  5. potretbikers berkata:

    Ijin menyimak saja, karena belum bisa nyetir mobil…hehehehe

    Suka

  6. aRya berkata:

    itu tuasnya kyk manual yaa oms??hehehe.
    setiap mau shifting, harus sembari menekan tombol kah??

    Suka

    • Kobayogas berkata:

      wkwkwkk…iya, rumah tuasnya yg ganti sama yg model manual, kalau pengoperasiannya sih ya masih matik, mayan kadang bikin bingung sama yang gak ngeh wkwkwkkw…
      kalau aslinya sih di pinggir tuas ada huruf PRNDSL nya hehe

      kalo shifting gak selalu pencet tuas, hanya ke beberapa posisi aja, spt dari P ke R, R ke P, N ke R, S ke L. boleh aja sih penct terus tapi kuatirnya bisa bablas ke posisi yg tidak diinginkan. misal dari S mau ke D eh malah bablas ke R.

      Suka

  7. wiro gak pake sableng berkata:

    absen pagi kang,,, inpoh yg menarik nih……

    Suka

  8. Bonn Djoovy CBSF berkata:

    Nyimak aja dehh om.. siapa tau besuk punya Honda Jazz jg..hehe

    Suka

  9. genbuz berkata:

    mayan… Nambah pengetahuan lagi, walopun belum kebeli… Hehe…
    Itu tunggangan paling bawah pake CVT model apa ya bro kira2, kayaknya lebih halus deh…?

    Suka

  10. ari berkata:

    ane paling ngak suka transmisi matik toyota avanza,perpindahan giginya terasa banget

    Suka

    • Kobayogas berkata:

      Karena afaik sih, si avanza transmisinya blm mengusung Super ECT kaya di yasir, vios dan atasnya lagi…
      Sehingga perpindahan giginya masihbterasa kasar

      Suka

  11. hendronurkholis berkata:

    blm pernah nyetir mobil secanggih ini 😦 ,paling banter baru kijang kapsul

    Suka

  12. Mas Sayur berkata:

    oke…belajar dulu sebelum beli mobilnya 😉

    http://bakulkangkungjpr1.com/2013/10/27/kapan-waktunya-ganti-minyak-rem/

    Suka

  13. bocahmeler berkata:

    akhirnya pindah ke bilik sebelah, ekekekeke.. – bejanda… eh becanda ya mas…

    Suka

  14. dimas depe berkata:

    iya nih waktu itu merupakan selling point jazz dibanding swift sama yaris.
    pernah punya juga dulu heheh.
    tapi sayang kena penyakit gregel 😦

    Suka

    • Kobayogas berkata:

      Gregel tuh apa ya? Hehehe…
      Jazz memang paket paling lengkap di kelasnya, dan HPM paham banget akan hal itu, jadi ngasih harganya gila….sebel

      Suka

      • dimas depe berkata:

        agak ndut2an om kayak motor matik yang cvtnya rusak 😦
        terus setelah itu pindah gigi kasar ternyata body valve rusak
        ganti copotan singapore deh abisan part matik suka bikin copot jantung harganya kalo baru :p

        intinya punya matik dijakarta sebisa mungkin periode kuras olinya jangan ikutin standar pabrikan deh. suka kelamaan. lebih bagus 30rb km udah dikuras, macet jakarta ngebikin pendinginan oli matik ga maksimal sama cepet ngerusak olinya 😀

        Suka

      • Kobayogas berkata:

        Wah kalo dah ndut2an dah parah tuh body valve-nya…untubg dah diganti copotan.
        Olinya harus CVTF loh jangan oli matik ATF, cilaka kalau pake ATF mah, gakan cocok.
        30rb? Ay aja 15rb dah ganti dari rekomen bukman yang 20rb…dan CVT jangan dikuras, tapping aja, ganti oli biasa…

        Suka

  15. angga budialus berkata:

    Mas broo…

    oli apa yg cocok buat transmisi matic…
    kebetulan mobil bini ane persis sama yg mass bro jelasin diatas…pake jazz 2007

    Suka

  16. heru berkata:

    Thanks atas article nya… kebetulan saya biasa pake manual dan skrg lagi nunggu pesanan datang Mobilio Matic… jadi sembari belajar dulu, sempet ragu mau ambil matic tapi nginget jakarta yang selalu macet2an jadi memberanikan diri ambil matic…

    Masih bingung nih butuh pencerahan :
    1. Kalo misalnya di posisi D, dalam kecepatan 40km/jam (atau mungking kurang / lebih), tiba2 ngedadak nemu tanjakan terjal, apa bisa langsung pindah ke L tanpa mengurangi kecepatan / mengerem?
    2. Menurut article diatas, S = sport, buat ngebut, nah jdi kalo kita di tol sebaiknya pake D atau S kalo mau ngebut?

    terima kasih

    Suka

    • Kobayogas berkata:

      Halo mas heru, terima kasih sudah mampir,…
      1. Untuk pindah ke L maksimal kecepatan kalau tidak salah ada di 40, nanti dicek lagi ya di buku manual kalau mobilionya sudah datang

      2. S memang buat ngebut tapi paling tepatnya ngebut dalam arti menyusul dan gas pol terus, tidak masalah juga sih di S terus, paling akan sedikit lebih boros bensinnya daripada di D.
      Baiknya kalau sudah nyusul dan kecepatan ingin berkurang, pindah ke D saja.

      Selamat menunggu mobilionya

      Suka

      • heru berkata:

        Oh okee… mengerti saya.. terima kasih ya mas atas responnya..
        Salam,

        Suka

      • Kobayogas berkata:

        sip, anytime

        Suka

      • Yoyo bukan padi berkata:

        Kalo sepengalaman ane mending langsung gas terus aja om jangan kasih jeda, selama jalanan mulus & memungkinkan, kalo kita nanjak dari posisi diam atau pelan baru pake posisi L soalnya kita ga ada awalan jadi agak ngeden.. ✌

        Suka

  17. kata orang biaya servis matic mahal, apa benar ya gan

    Suka

  18. yudha berkata:

    Mas saya pernah coba honda jazz 2006, dgn 4 org penumpang, waktu ditanjakan parkiran gedung (dari start sampai ujung sektr 30meter) pindah dari D ke L, ditanjakan pertama tdk ada tenaga sempat turun dan mulai dari awal lagi (beruntung tdk ada lawan dibelakang), tanjakan kedua hilang tenaga / mesin ngelitik saat 5 meter lagi mau sampai (dipaksa gas).
    bisa dijelaskan ada apa yak??

    Suka

  19. indra berkata:

    pagi om,,, om aku masih belum ngerti ni cara penggunaan “7 Speed” nya (tombol yg terletak di Setir)… nah pertanyaanya, pada saat penggunaan 7Speed, Tuas Transmisi harus diletakkan pada posisi apa ya om ?? pada D/S. karna saya cari Tuas M (manual) tidak ada.. mohon pencerahannya ya om.

    Suka

  20. indra berkata:

    oya om lupa,, kalo pada saat pengoprasian 7Speed Mode / Manual, untuk perpindahan Giginya kira2 perlu mengurangi tekanan/injakan pada pedal Gas tidak?? (apakah pengoprasiannya sama ama mobil yg menggunakan Kopling)

    Suka

  21. Ping balik: Top 5 Artikel Tahun 2014 Yang Sering Dilihat dan Dibaca Pengunjung | KobaYogas.COM

  22. Ping balik: Pengetahuan Dasar Seputar Fungsi Transmisi Automatic Pada Roda 4 (Part 2 Selesai) | KobaYogas.COM

  23. palui46 berkata:

    Numpang nanya gan..ane dr kalimantan..kalo honda city z oli transmisi metiknya pake oli ap gan?

    Suka

  24. deny berkata:

    Bos… gw ada jazz idsi 2004 klo posisi D dya koq ga mau pindah gigi naik ya… kyaknya mentok di 3 trs stlh itu di gas malah ngayun gas nya… sdh coba cuci girbox tp msh sama aja… kira2 apanya Ya… thx

    Suka

  25. Ping balik: Tips dan Trick: Mengemudi Mobil Transmisi Otomatis Agar Efisien | KobaYogas.COM

  26. Ping balik: Liburan ke Cisarua Bogor Kena Macet Bersama Honda Jazz i-DSI CVT 2005 | KobaYogas.COM

  27. ajay berkata:

    Nice info gan, thanx

    Suka

Orang Bijak Tinggalkan Jejak...Diskusi Sehat Pasti Mengasyikkan :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s