Pojok Sharing: Hati-Hati Modus Tunjuk-Tunjuk Ban Dari Gerombolan Roda Dua


Jambret-Tas

Mungkin ini bukan isu baru dan KBY sendiri pernah sharing di milis dan FB tahun lalu, tapi tidak akan bosan KBY mengingatkan terutama bagi kaum hawa yang mengemudi sendiri…

KBY – Kejadian ini dialami oleh Nyonya KBY sendiri, tahun lalu, bulannya lupa katanya, tapi kronologisnya masih lekat dalam ingatannya.

Saat akan pergi ke Pusat Grosir Cililitan (PGC), Nyonya seperti biasa melewati jalur yang sudah sering dilewatinya, yaitu duren sawit – flyover pd bambu – ps gembrong – bypass – cawang – PGC. Sepertinya gerombolan yang terdiri dari 5-6 motor tersebut sudah mengikuti mobil sejak dari flyover Pd Bambu. Karena mulai ada satu motor yang menunjuk nunjuk ke arah mobil saat mobil menuruni flyover.

Bu…tuh mobilnya…
Kenapa pak? Nyonya membuka sedikit kacanya..
Bumpernya tuh Bu…
Nyonya langsung berpikir, wong mobil sebelum berangkat sehat kok, dijalan juga gak nabrak apa-apa. Nyonya mulai curiga.
Datang motor kedua…Bu…pintunya tuh..ga rapat..
Nyonya langsung mengecek semua indikator pintu, tidak ada yang menyala. Kecurigaannya bertambah besar. Langsung ia memberikan syarat melambaikan tangan dan menggelengkan kepala.
Datang motor ketiga…Bu bagasinya gak rapat…sambil menunjuk nunjuk ke belakang.
Nyonya sudah sangat curiga, pertama bumper, kedua pintu, ketiga bagasi…malah motor keempat bilang ban!! Wah gak bener ini.

Tidak percaya, Nyonya mempercepat laju mobil, lagi lagi motor kesatu menyusul dan kali ini bilang ban kempes dengan berteriak teriak.. Nyonya malah tambah ketakutan, namun untungnya tidak panik. Dia ingat pesan KBY kalaupun harus berhenti maka carilah tempat yang ramai atau kantor polisi sekalian.

Agak panik, dia membelokkan mobil ke jalan belakang SPBU Cipinang, alih alih ke arah gembrong.. Disitu kembali motor kesatu berteriak…”gimana sih! Disuruh berhenti malah jalan terus!! Berhenti tuh di depan!!” teriaknya. Nyonya tidak mendengarkan dan matanya mencari kerumunan yang aman. Di jembatan BKT sebelum kampus STMT Trisakti, Nyonya berhenti karena melihat ada kerumunan orang plus tukang tambal ban.

rampas

Lagi lagi Nyonya masih dilindungi Allah SWT, si motor kesatu mendekati dan menendang mobil…”Kalau mau berhenti jangan disini!! Di depan sana yang sepi!!
Wah digituin Nyonya malah tambah yakin ini penjahat semua. Sempat dia ragu karena motor kelima datang dan bilang…”Iya bu bannya kempes” ..dengan nada lembut. Begitu juga ternyata ada motor keenam tanpa memakai helm bilang hal yang sama, juga dengan nada lembut.

Nyonya membuka kaca kiri sedikit dan berteriak kepada tukang tambal ban… Belum selesai berteriak, motor ketiga menghampiri dan melotot dari sisi kiri mobil dan mencegah Nyonya berbicara dengan tukang tambal ban. Langsung saja Nyonya kemudian tancap gas…

Matanya melihat ada Hotel Nalendra yang memang ada di Kb Nanas, dan melihat ada dua satpam plus satu bapak sedang berjaga di pintu masuk. Langsung saja dia mengarahkan mobil ke dalam hotel dan bercerita kejadian yang menimpanya kepada satpam. Gerombolan motor melihat mobil Nyonya masuk hotel dan ada satpam langsung bubar berpencaran. Setelah berlindung cukup lama dan yakin gerombolan tersebut sudah pergi, Nyonya kembali meneruskan niatnya. Tidak lupa setelah berterima kasih kepada Allah SWT dan kawan-kawan pak Satpam.

Setelah bercerita dengan lengkap kepada KBY disaat pulang kantor, KBY bertanya…”Pasti naro tas di atas jok deh..?” Nyonya mengiyakan. Jadi lads, infokan hal ini kepada famili lads sekalian terutama yang wanita, yang suka mengemudi motor dan mobil sendirian.

1. Jangan pernah menyimpan tas/ dompet diposisi terlihat orang lain dari luar. Misal dompet yang menyembul dari tas saat menggantung tas di motor atau menyimpan tas atau dompet di atas jok/ dashboard mobil.

2. Jangan panik jika mengalami hal yang sama seperti di atas, ingat, jangan langsung berhenti dan turun. Jika harus turun cari kerumunan yang aman atau kantor polisi sekalian.

3. Selalu periksa fisik kendaraan sebelum jalan, jadi kita tidak mudah tertipu oleh info ngawur gerombolan kriminal

4. Berdoa, agar selalu dilindungiNya.

Ingat, kejahatan terjadi bukan hanya karena niat dari pelaku, tapi juga karena ada kesempatan, dan kesempatan itu kadang kita yang membuatnya. Thanks for sharing and reading lads…

image

Nyonya dan Kuro

Iklan

Tentang Kobayogas

Nama: Yogas, panggilan sejak kuliah: Kobay. Lelaki charming yang pernah mampir di Bandung dan KL di jiran saat kuliah ini adalah penggemar otomotif sejak SD. Bekerja full time sebagai kuli dunia asuransi umum sejak 2004. Wanna share some things? Contact me @kobayogasblog@gmail.com or WhatsApp 081218044747 Thanks :)
Pos ini dipublikasikan di Diskusi, Opini, Sharing dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

109 Balasan ke Pojok Sharing: Hati-Hati Modus Tunjuk-Tunjuk Ban Dari Gerombolan Roda Dua

  1. Otogadget berkata:

    1

    Suka

  2. Otogadget berkata:

    Biasa, penipu selalu mencari cara untuk dpt korban!

    Suka

  3. ditna berkata:

    Nasihat yg brguna kang,,

    Suka

  4. Otogadget berkata:

    Selalu berdoa sebelum berpergian!

    Suka

  5. Achmad Sya'roni F berkata:

    Intinya tetap tenang, kalo misal ba kempes pasti juga kerasa, apalagi pintu/bagasi buka kan yo keliatan dari dalem

    Suka

  6. mas huda berkata:

    Baru tahu caranya gitu.. jiah kayak mau niru aja ne

    Suka

  7. subaru berkata:

    Y125Z motor legend….

    wah gw juga sering make nunjuk2 ban buat modus.. “mbak2 bannya bulet” atau nunjuk2 cewek pake beat “mbak, standarnya belum naik” 😆

    Suka

  8. Blitz-r berkata:

    Nekat pol tu penjahat!

    Suka

  9. abgtua berkata:

    Lagi lagi Nyonya masih dilindungi Allah SWT, si motor kesatu mendekati dan menendang mobil…”Kalau mau berhenti jangan disini!! Di depan sana yang sepi!!
    Wah digituin Nyonya malah tambah yakin ini penjahat semua.

    tipikal penjahat kampung kalo aksi gagal kalo ga nendang mobil maki maki korbannya
    gua sendiri pernah hampir korban om maybe liat tas isi laptop dari luar kali heheheh

    Suka

    • Kobayogas berkata:

      Justru diliatin kalau orang ini emang penjahat, kesel kali gak jd dapet duit…

      Suka

      • abgtua berkata:

        kadang2 udah kita ga percaya doi bakal balik lagi buat tereak.
        yah satu2nya jalan cuma pasrah sama tuhan aja soalnya penjahat macem gini susah dibedain sama orang biasa.

        Suka

  10. ninja150ss berkata:

    mnt dilempar LPG 15kg tuh gerombolan mtr.
    keki jg sm tuh gerombolan,org ga mau brenti koq dipaksa brenti?
    kl mmg nolong kn y ga maksa,logikanya gt kn?

    Suka

  11. Mase berkata:

    wah beraninya keroyokan tu pnjahat

    Suka

  12. ki Salim berkata:

    jooosss info bagus masss…

    Suka

  13. cucunesimbah berkata:

    sip infonya

    Suka

  14. untung bang kobay selalu mengingatkan dan nyonya juga gak mudah panik. yg utama tentunya lindungan ALLAH SWT
    http://ferboesrichardson.wordpress.com/2014/02/21/tonton-peacock-bass-guyana-bisa-makan-kapiat-bangkok-di-youtube/

    Suka

  15. r6 berkata:

    wow. info yang sangat berguna. tank you………….. om kobay…………

    Suka

  16. Bonsai Biker berkata:

    wah nyonyanya di pajang!

    Suka

  17. kodokijo berkata:

    Syukur deh bini tercinta bro Kobay kaga kenapa2. Emang penjahat skrg makin nekad. Saya jadi kepikir mau beli beceng aja nih, hehehe… ya minimal yg pake peluru karet, taruh di mobil buat perlindungan diri. Kdg susah juga jelasin ke bini sy yg ngotot mau bener2 bisa bawa mobil ke mana pun. Selama ini cuma bawa ke lokasi yg gak terlalu jauh. Saya khawatir krn di jalan skrg banyak sekali ancaman dan masalah, slh satunya yg paling bahaya seperti yg dialami bini bro Kobay. Maklum lah… bini saya orgnya gampang panikan, gampang kehilangan konsentrasi kl udah panik. Apalagi umumnya rider/driver perempuan banyakan kaga ngerti soal kendaraannya, jd ya gampang aja dikibulin. Beda ama kita2 yg jam terbangnya udah tinggi. Ada sedikit keanehan aja di kendaraan langsung udah berasa.

    Suka

    • Kobayogas berkata:

      Yang penting jangan bosen ngasih tips n trik ke bini kita masbro… biar di otak dia tertanam.. insya Allah kalau sampe kejadian akan autopilot, memorynya akan muncul dengan sendirinya… 🙂
      Dan… jangan lupa berdoa selalu

      Suka

  18. Asys Fandi berkata:

    Disinyalir Penjahatnya pada Katrok semua……….. g bisa membedakan mana mobil yg di dilengkapi indikator dan g………wkwkwk….Bukannya klo pintu ato bagasi g rapat ada indikator yg jelas ya…!! tapi ini tips yg sangat berguna…sangat berguna untuk kita baca.

    Suka

  19. Sigit berkata:

    eh, ada nyonya… 😯

    Suka

  20. hulssay berkata:

    makin nyeleneh..udah jambret maksa..-_-
    jangan lupa siapin setruman listrik..

    http://hulssay.com/2014/02/21/5-potongan-rambut-undercut-terbaru-untuk-pria/

    Suka

  21. pak tarno berkata:

    artikel bagus, terima kasih.
    .
    pengemudi motor ke 1 yg nendang itu saya lho :p

    Suka

  22. CAPUNG sempaknisti, FBH PENGEN TANGKI KONDOM, PENGEN TUTUP TANGKI RATA, PENGEN VELK DAN BAN TAPAK LEBAR, PENGEN DOHC YG GAK CIBI-CIBI(abal-abal) berkata:

    modus lama ini, di daerah kapuk tahun 2003an dulu juga salah satu direktur perusahaan di tempt kerja pernah kena modus kayak gini, pura-pura nunjukin ban kempis, pas turun cek ban dari belakang ada temen nya lagi buka bintu sebelah, dan raib lah koper nya, berisi pistol sama duit dan surat-surat

    Suka

  23. warungasep berkata:

    Wah sinetronnya rame…
    Bersambung 😀
    “keep liver-liver on the way”
    http://warungasep.wordpress.com/2014/02/21/teknik-marketing-dan-pelayanan-sebuah-warung/

    Suka

  24. ane pernah tuh mas kobay di depok
    pas lampu merah margonda emang ane standarin kan 90 detik tuh sambil nyantai
    pas lampu ijo jalan standar udah ane naikin eh dari kanan ada yg tereak” pake helm full face ” standar” kaki ane coba goes goes sambil dalem hati prasaan udah di naekin
    ternya ta bener udah naek ane kebut buntutin tuh orang sampe pom tuh orang tereak lagi sambil buka helmnya “muke lau standar”
    dan ternyata temen ane :3
    dalem hati asem nih orang :3

    Suka

  25. abadi83 berkata:

    Nice sharing om kobay, ane bilang ama nyonya juga begitu biar ada yg bilang ban kempes lanjut aja sampai ketemu bengkel ato. Tempat yang bener2 safe macam kantor polisi ato mall ato apalah, dan kalopun kempes beneran tetap go head jangan.berhenti sembarangan

    Suka

  26. gilaroda2 berkata:

    Alhamdulillah msh dikasih keselamatan sm Alloh, btw trims banget sharingnya, sangat bermanfangat, jrosssss!!!

    Suka

  27. bikerkampung86 berkata:

    keep safety….

    Suka

  28. old blade berkata:

    nyonya na asa geulis 😀

    Suka

  29. Marquezisasi berkata:

    Supir … yup, butuh supir kalo memang kita sering parno istri bawa mobil sendiri. Makin bagus mobilnya, makin berbahaya. Mungkin hanya spion, tapi itu cukup membuat trauma. Lebih baik keluar uang lebih buat pekerjakan supir. Selain ada yg menjaga, toh istri juga ndak harus selalu keluar rumah, bisa di rumah, supir yg antar anak sekolah or belanja. Oya mas Yogas, bisa kasih info tempat” rawan mana yg biasa banyak garong seperti itu ? Kalo saya di Kemanggisan Kbn Jeruk jarang mas, cuma kadang Tanjung Duren, or perempatan ITC Cempaka. Pasar Gembrong juga kadang, Cawang rawan mas. Thanks infonya.

    Suka

  30. genbuz berkata:

    waspadalah… Waspadalah…

    Suka

  31. dmnc berkata:

    bonus geberannya beda euy hahahay

    Suka

  32. rezaholic berkata:

    bakalan jajan kaca film baru nih om, 3m blackbeauty5 bagus juga ya.. .. wkwkwk :mrgreen:

    Suka

  33. rezaholic berkata:

    eh tahun lalu yaa.. kirain baru kemaren.. salah baca deh.. 😀

    Suka

  34. old blade berkata:

    ente na mah buluk bau ompol 😆 ngahahahaha 😀

    Suka

  35. Ping balik: Tips Memilih Kaca Film Untuk Kendaraan Anda | RezaHolic!!

  36. 46sukses.com berkata:

    Nyimak ae lah..

    Suka

  37. 46sukses.com berkata:

    Passs…!

    Suka

  38. pritikiew berkata:

    pernah denger,modus pencurian mobil.

    Jadi mobil sengaja ditabrak dari belakang. Nah,pasti berhenti kan. Waktu driver turun buat ngecek bumper belakang,langsung deh temen si penabrak masuk kabin dan tancap gas…

    Suka

  39. kiku berkata:

    Kaya baca novel karya tito bastian neh…adegannya seru…sayang ga ada adegan silatnya..btw,nice inpo kang..

    Suka

  40. Prapto Sragen berkata:

    oooo jadi begini to modelnya, main keroyokan gini. Oke-oke, matur suwun informasi dan tipsnya

    Suka

  41. strider009 berkata:

    Serba salah hari gni, bwa senpi bajakan disngka teroris, gk bwa senpi diincer rampok, mw beli yg resmi ijin nya ribet + harganya gk karu2an… Serba salah tinggal di negeri yg setengah2 kaya gni… Karuan kaya di jaman koboy atau kaya di singapore skalian.. Jelas musti kaya mana…

    Suka

  42. Bonn Djoovy CBSF berkata:

    ckckck.. makin hari, mkin banyak aj modus2an

    Suka

  43. Didit Arga berkata:

    mungkin harusnya dilaporin ke polsek terdekat mas,, ya berguna buat polisi me’metakan daerah yg rawan aksi kriminal..apalagi kl dlm aksi tsb kita bisa hapal nopol pelaku..
    nice sharing mas…salam kenal

    Suka

  44. Rcd 13 berkata:

    Mau bentrok biar asik, ingat hari depan dalam bahaya.!!
    Mau damai, di undang bentrok.!
    Lari saja dulu biar Greget…
    Kalo bentrok tak terhindarkan ajak bicara sambil tunjukkan kita siap bentrok asal jumlahnya seimbang.!! hahahaha

    Suka

  45. Ping balik: Lagi…Kejadian Modus Tunjuk Tunjuk Ban… Hati Hati Terutama Pengemudi Wanita | KobaYogas.com| Your Automotive Blog

  46. penjahatbiadab berkata:

    org penjahat seperti itu harus dibunuh tau dicacatin kakinya ap tangany

    Suka

  47. Ping balik: Aksi Begal Roda Empat Lebih Beradab Dari Begal Roda Dua? Bonus Tips Agar Tidak Jadi Sasaran Begal | KobaYogas.COM

Orang Bijak Tinggalkan Jejak...Diskusi Sehat Pasti Mengasyikkan :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s