Kenapa Honda Supra X 150 Memilih Posisi Lampu Utama Di Setang?


supra-x-150-peysblog1

ilustrasi

Kobayogas.Com – Hola lads, penampakan sosok bebek super dari Honda yakni Honda Supra X 150 memang sudah cukup jelas terlihat. Salah satunya posisi lampu utama yang ada di setang. Kok kenapa gak ditebeng alias cover depan saja?

Yah hasil riset kecil-kecilan Kobayogas.com ini akan posisi lampu utama Honda Supra X 150 ternyata sepaham dengan teori KBY sendiri di awal.. yaitu faktor kesukaan yang berimbas pada laris atau tidaknya sang Honda Supra 150 cc ini ke depannya.. Lha apa hubungan posisi lampu utama di setang sama larisnya produk?

Lhooo.. KBY kan sudah bilang, ngaruhnya itu ke faktor kesukaan konsumen lads.. Sudah bisa dibuktikan apabila lampu utama ada di tebeng alias lampu di cover bodi depan itu agak sulit larisnya dibandingkan penempatan lampu utama pada setang. Begitu juga seperti yang terlihat pada foto Honda Supra X150 ini. Ada di setang kan lampu utamanya?

Honda Supra X150 kobayogas

Supra X 150

Ah apaan, tuh skutik laris-laris aja lampu utamanya ada di bagian cover alias tebeng kang, gak terbukti tuh teorinya, jadinya harusnya fine juga dong buat Honda Supra X 150. Waahh cerdasss.. Betul sekali, lampu utama di tebeng pada skutik laris laris saja, penjualannya malah paling wow. Tapi lain lubuk lain ikannya. Lain produk lain juga “karakternya”. Lain skutik ya lain pula bebek lads..hehe

Somehow, untuk produk cub alias bebek, para konsumen seperti ogah dan sedikit antipati untuk penempatan lampu utama berada di bodi depan.. Konsumen cub lebih suka lampu utama berada dan menempel pada setang lads.. Yah contohnya pernah kan ada Honda Blade awal yang posisinya “lampu bego” alias di cover depan? Kurang diminati masyarakat tuh lads.. pengen nasib Supra X 150 kaya Blade awal?

blade karbu lawas

lampu di cover depan gak laris di bebek

Alhasil setelah berbenah dan mengembalikan posisi lampu utama pada “fitrahnya” yakni di setang, Honda Blade series lumayan oke penjualannya dibandingkan sebelum dilakukan facelift.. Ini lah yang dihindari Honda pada Supra 150 cc nya, Honda Supra X 150 harus meletakkan lampu utama di setang agar tidak ada nasib seperti Blade series.. Pe-er banget kan kalau kudu merubah lagi cuma gara gara salah posisi lampu? hehe..

Nah karena positioning Honda Supra X 150 yang berbeda dengan skutik dimana ternyata kesukaannya alias seleranya berbeda pula antara bebek/cub dengan skutik, maka Honda yang mengalah, mengikuti selera konsumen kebanyakan di kelas ini dengan memposisikan lampu utama tetap pada setang. Padahal kalau dari sisi desain, lampu di cover depan itu sebenarnya lebih oke sih..

Cpba tengok beberapa motor cub dengan lampu di cover depan, selain Honda Blade ada juga Suzuki Arashi, lalu malah lebih dulu ada Kawasaki ZX130. Ketiga tipe tersebut memiliki kesamaan, yaitu selain sama sama tipe cub dan lampu di cover depan, ketiganya juga terseok seok di sektor penjualan 😀

Nah, tambah yakin deh kalau lampu utama di setang itu lebih disukai kebanyakan konsumen di kelas cub.. Mungkin itu juga ya sebabnya Yamaha MX King lampu utamanya tetap di setang.. hmmm

Mangga digeber lads.. Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. http://www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
whatsapp me: 0812 180 44747
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

Iklan

Tentang Kobayogas

Nama: Yogas, panggilan sejak kuliah: Kobay. Lelaki charming yang pernah mampir di Bandung dan KL di jiran saat kuliah ini adalah penggemar otomotif sejak SD. Bekerja full time sebagai kuli dunia asuransi umum sejak 2004. Wanna share some things? Contact me @kobayogasblog@gmail.com or WhatsApp 081218044747 Thanks :)
Pos ini dipublikasikan di New Product dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

55 Balasan ke Kenapa Honda Supra X 150 Memilih Posisi Lampu Utama Di Setang?

  1. tjahaja baru berkata:

    Bagusan mx king

    Suka

  2. nengveve berkata:

    mungkin dia lelah

    Suka

  3. brew berkata:

    pertamax di blog om charming? 😀

    kaze 130r itu motor luar binasa, kentjang dan bandel

    Suka

  4. azizismailblog berkata:

    Blade aja lampunya pindah lg ke setang, efeknya saya pribadi lbh sering liat di jalanan dibanding blade sebelumnya. Mungkin ini ciri khas motor bebek yg ada di pikiran masyarakat, lampu utama motor bebek di tebeng terasa ga tampan.

    Suka

  5. RichardGN berkata:

    wkwk rada maksa rendek model sonic jadi lampu batok

    Suka

  6. John_Hendy berkata:

    Bebek haram hukumnya lampu begok

    Suka

  7. Roti Goreng berkata:

    Kira’in biar mirip bebek super sebelah. 😝

    Suka

  8. warungasep berkata:

    nanti klo mx king lampu bego nah baru deh honda ehh ahm ikutan lampu di body haha.. liat aja knpa knlpotnya hrus sma? knpa gk pke knlpot sonic aja? eh sonic kn ngikutin knalpot fu.
    maaf lupa… 😀

    Suka

  9. wanto berkata:

    yg jelas kata desain biasa aja itu betul…..tp kesannya jadi gak terlalu alay, jadi yg udh jadi bapak2 tp masih jiwa nge-trek mngkn trtarik beli, yg masih kuliahan tp gak neko2 juga minat, jadi pangsa pasarnya luas

    Suka

  10. joko berkata:

    lampunya kira2 LED apa HS1 kyk sebelah om?

    Suka

  11. Supra 2002 ku Awet Rajet berkata:

    Padahal lampu bego itu lebih brasa aura racy. Apalagi Kl dual lamp sipit ala2 aerox, cucok dahhh.

    Suka

  12. jono berkata:

    sudah bener tuh bebek lampu utama wajib di setang.

    Suka

  13. eko354 berkata:

    Saya pribadi juga lebih suka bebek yg lampunya di setang.
    Setelah bebek yg lampunya di setang, saya juga suka bebek goreng (masih sama2 bebeknya ini, dan jauh lebih murah).

    Btw kenapa ya koq motor motor bebek makin ke sini cc-nya makin naik dan tenaganya makin besar?
    Dulu tahun 60-an bebek cuma 50 cc. Makin ke sini makin naik jadi 70 cc, 80 cc, 90 cc, 100 cc, 110 cc, 125 cc, terakhir 150 cc. Jangan2 nanti jadi 250 cc kayak skutik.

    Suka

  14. Elang berkata:

    fitrahnya memang kudu di setang kalau bebek

    sebelum riding, jangan lupa prosedur T-CLOCS

    http://elangjalanan.net/2016/01/26/pre-trip-inspection-lebih-jauh-tentang-t-clocs/

    Suka

  15. ndesoedisi berkata:

    Karena pengguna bebek itu rata-rata punya “sedikit idealisme” tidak mau mengikuti tren, makanya susah diajak move on, buktinya lebih memilih bebek daripada move on ke metik, golongan ini juga tidak terlalu terpengaruh dengan yang namanya racy 😀
    http://ndesoedisi.com/2016/01/25/honda-supra-x-150-menghidupkan-kembali-bebek-sport-fungsional/

    Suka

  16. Archiee berkata:

    Jdi gampang buat nyari kodok katanya kalo di stang lampunya ..

    Suka

  17. kusnanto berkata:

    ow begitu alsnnya, pdhl lbh sporty di tebeng. Gmn ya kalo si supra x 150 berdesain lampu dpn vario 150.

    Suka

  18. andhi_125 berkata:

    lampu di tebeng, maaf nih, akrab disapa lampu bego, motor belok, sorot lampu tetep lurus 😆
    ini mungkin yang orang kurang demen ya om..
    http://aselimalang.com/2016/01/26/tarif-parkir-naik-di-malang-tertib-di-lokasi-tertentu/

    Suka

  19. bdt berkata:

    kalu amtik lampu depannya di kepala, yach jadi spt bebek, bukan matik,

    nah konsumen maunya sesuatu itu yg jelas gendernya,

    matik ya matik, bebek ya bebek

    makanya lexam ama saudarnya mati

    Suka

  20. Fandy berkata:

    Tergantung sih….bagi saya desain secara keseluruhan jg pengaruh utk menempatkan HL di mana…okelah klo blade awal gagal krn memang desainnya kurang bagus….tapi…klo desain kayak MXking dan nanti supraX150 malah bagus di cover depan HLnya….trus batoknya dibikin tipis….

    Suka

  21. ardiantoyugo berkata:

    pamali…

    Ford mudur dari Indonesia, gimana nasip Everest: http://wp.me/p1eQhG-1ww

    Suka

  22. kambingcongek berkata:

    faktor feng sui kali ya??

    Suka

  23. yudha berkata:

    faktor feng sui kali yak?

    Suka

  24. The Biker Stig berkata:

    memang bagusan di setang sih kalo non matic. hehehe

    Suka

  25. bano berkata:

    ciri khas gen supra series headlamp nya pasti di atas.sama kayak gen jupiter z headlamp di stang double bohlam dari gen pertama mpe sekarang dan jupi mx headlamp nya tunggal dari gen pertama mpe sekarang.

    Suka

  26. jhon berkata:

    itumah desain nya aja kurang moncer
    coba desain oke lampu di tebeng pasti laris kok

    Suka

  27. Ripcord berkata:

    Ikut pendapat kang.. Sebenernya lebih enak lampu di setang, karena ngikut beloknya setang.
    Kemudian dari sisi letak, lebih tinggi, menurut saya pengaruh ke perspektif pengendara lain. Misal klo berkendara motor malam2, lantaran cahaya lampu depan motor2 matik mendem di bawah, klo si matic deket dibelakang saya, kayak ga keliatan di spion. Yg keliatan cuman samar2 body nya (apalagi klo body nya warna item, makin samar lagi). Nah sebenernya ini agak bahaya ya? Sama juga klo pas saya naek matic, mo ngepass (nge dim) mobil SUV /MPV di depan, kayak ga ngefek, lantaran cahaya lampu mendem dibawah.. masak iya pasang lampu tembak sendiri di setang?? 😀

    Suka

  28. faktanya sih kawasaki zx130 sampe disebut mocin krn ga laku T.T

    Suka

  29. ruby berkata:

    kagak beli ah…………

    Suka

  30. gaplek mania berkata:

    karena gak ada bebek berlampu bego yang laris.. meski honda sekalipun… cs1 dan blade

    Suka

  31. Luqmanul Hackim berkata:

    Ane pengguna Scooter Matic gan, yg otomatis seharusnya kan senang dengan posisi headlight di body depan,,, tapi ketika ane googling gambar-gambar motor Cub yg Headlight di body depan jujur ane katakan JELEK, tidak seperti pada Matic entah apa sebabnya,,, Ane setuju kalau Cub = Headlight di Setang

    Suka

  32. ardiologi berkata:

    lah, metik mio purba lampunya di setang, tetep aja laku meskipun kemudian ditikung beat.hehe

    Suka

  33. Ping balik: Email Pembaca: Pilih Sonic 150, Satria Injeksi, Supra 150 atau MX King Ya? | KobaYogas.COM

  34. Ping balik: Ini Dia Penampakan Lebih Jelas Honda Supra X150, Bagaimana Lads? | KobaYogas.COM

Orang Bijak Tinggalkan Jejak...Diskusi Sehat Pasti Mengasyikkan :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s