5 Hal Yang Tidak Akan Ditemukan Pada All New Honda CBR150R..


All New Honda CBR150R vs CBR150R dual keen eyes

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. All New Honda CBR150R K45G memang sudah hadir guna menggantikan Honda CBR150R lokal dual keen eyes.. Tapi ada yang tidak dimiliki CBR terbaru tersebut loh.. Apa saja?

Meminjam Honda CBR150R lokal dual keen eyes milik Bro Gede, rekan di kantor, membuat KBY teringat dan akhirnya mengetahui bahwa ada yang tidak dimiliki oleh All New Honda CBR150R yang belum lama lahir. Paling tidak ada 5 hal menurut catatan KBY yang dimiliki oleh Honda CBR150R lokal..

baca juga: Test Ride Honda CBR150R lokal dual keen eyes

all new cbr150R

5 hal yang menjadi keunggulan Honda CBR150R lokal dual keen eyes tersebut antara lain sebagai berikut:

Tanduk alias Behel

Fitur ini bisa penting bisa gak, tentu tergantung dari pemiliknya, bagi sebagian pemilik, tanduk belakang ini sangat membantu ketika harus menggeser motor. Atau bagi penumpang baik wanita ataupun pria, memegang behel saat berkendara merasa lebih secure/ aman daripada harus memegang rider dengan alasan masing masing 😀

Kan All New Honda CBR150R juga bisa digeser dengan cara memegang spakbor belakang kang? Betul, tapi kalau lagi jalan masa kudu megang itu spakbor? Jengkang dong 😛

Kontur Jok

Dimensi jok milik Honda CBR150R Dual Keen Eyes sedikit lebih lebar dan memiliki kontur yang lebih pas untuk bokong. Singkatnya, untuk duduk lebih nyaman termasuk untuk jarak jauh. That’s it.

baca juga: Riding Jarak Jauh Bersama Honda CBR150R lokal dual keen eyes

cbr150r dual keen eyes

Big Bike Feeling

Dengan dimensi lebih besar dan lebar termasuk bentuk tangkinya, Honda CBR150R Dual Keen Eyes memiliki rasa “mengendarai moge” yang lebih kental dibandingkan All New Honda CBR150R yang dimensinya memang lebih slim.

Minim Getaran

Berkat mesin yang berkarakter powerful di tengah hingga atas, atau tepatnya overbore, Honda CBR150R Dual Keen Eyes memiliki getaran yang lebih minim dibandingkan All New Honda CBR150R yang nearly square termasuk ketika RPM melejit dari 7,000 RPM ke atas..

Lengkingan Overbore

Yang terakhir, ini yang benar benar tidak akan terbayar oleh All New Honda CBR150R. Hanya dimiliki oleh Honda CBR150R Dual Keen Eyes lads, iyalah wong mesinnya DOHC overbore. Sementara All New Honda CBR150R memilih berkarakter overstroke yang unggul di bawah hingga menengah.

baca juga: Video Top Speed Honda CBR150R Dual Keen Eyes

Kenikmatan merasakan tenaga serta melihat melejitnya RPM hingga 11,500 (prakteknya mampu hingga 12,000) sungguh tak terjadi pada All New Honda CBR150R.. Dari semua mesin CBR overbore (old CBR150 karbu dan CBR150 CBU), CBR Dual keen eyes K45A lah menurut KBY yang terbaik. Bawahnya masih dapat tapi teriakan di atas juga maksimal..!

So, bagi lads yang saat ini memiliki Honda CBR150R dual keen eyes dan sementara hanya bisa menikmati wajah dan desain rupawan serta fitur berlimpah dari All New Honda CBR150R K45G, usah gelisah.. Ada beberapa hal yang memang tidak didapatkan dari Honda CBR150R terbaru tersebut.. Chin up lads! 🙂 Ada yang mau nambahin?

cbr150r lokal

Mangga digeber lads.. Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. http://www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
whatsapp me: 0812 180 44747
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

Iklan

Tentang Kobayogas

Nama: Yogas, panggilan sejak kuliah: Kobay. Lelaki charming yang pernah mampir di Bandung dan KL di jiran saat kuliah ini adalah penggemar otomotif sejak SD. Bekerja full time sebagai kuli dunia asuransi umum sejak 2004. Wanna share some things? Contact me @kobayogasblog@gmail.com or WhatsApp 081218044747 Thanks :)
Pos ini dipublikasikan di Honda, Test Ride dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

98 Balasan ke 5 Hal Yang Tidak Akan Ditemukan Pada All New Honda CBR150R..

  1. warungasep berkata:

    wah brti yg punya cbr old cukup trhibur mang, cuma y itu buntut si olnyu cukup membuat iri keknya :v

    https://warungasep.net/2016/04/26/intip-bentuk-footpeg-belakang-honda-k64-atau-cbr250rr/

    Suka

  2. ardiantoyugo berkata:

    Cbr bergetar cuy…

    Review Benelli TNT 250: http://wp.me/p1eQhG-1Gs

    Suka

  3. ardiantoyugo berkata:

    Ini cbr bermesin bebek ya…

    Disukai oleh 1 orang

  4. FЭЯY berkata:

    By By overbore engine 😭😭😭

    Suka

  5. PemadamKebakaran berkata:

    kasian baru 2 tahun dah jadi old.
    Rawat baek baek dah tuh motor, moga awet spare partnya. Gau sendiri dah ahem gede nama doang spare part inden semua.

    Disukai oleh 1 orang

    • kodokijo berkata:

      Iya, ini yg aneh, bahkan utk Vartech 125 yg notabene produk lokal dan skutik sejuta umat pun partnya kudu indent lama. Part body depan hrs nunggu 3 bln, terus warnanya kaga ada lg, jadi yg punya motor mau gak mau ambil juga (motornya wrn item, adanya yg wrn biru keunguan). Kl kyk gini terus gimana nasib ketersediaan sparepart CBR 250??? Punya abang saya Blade jg kudu nunggu sebulan indent partnya. Anehnya konsumen pada betah aja telan mentah2 bahwa statement sparepart Honda gampang. Soal sparepart saya lbh percaya ama Yamaha.

      Suka

  6. Deyz berkata:

    Komenmu menggambarkan otakmu hahaha😀

    Suka

  7. DNFmagz berkata:

    Ngowoohh tenan
    Kyknya jika dibanding dual keren eyes yg olnyuw menang tampang tp kalah fungsi ya mang

    https://dnfmagz.wordpress.com/2016/04/26/mm93-jadi-brand-ambasador-n-max/

    Suka

  8. Yusuf A. berkata:

    All new gabisa pasang projie om :p

    Suka

  9. Jemy Lorasponelsar berkata:

    Wow,cmn kobayogas yng bisa jujur,padahal dipinjemin unit review wkwk mantap kang,blog harusnya sprti ini,jujur apa adanya jan kek kang *** ye hahaha =)))

    Disukai oleh 1 orang

    • Dony berkata:

      Bener banget nih komen. Warung sbelah hanya profit oriented. Di kota saya saja diler masih jual cbr lama. Yg all new masih indent baru brosurnya aja yg ready.

      Suka

  10. RichardGN berkata:

    Edisi lama lebih minim getaran ? Wah tim RnD nya ncbr ini kerjanya ngapain aja !

    Suka

  11. yookee berkata:

    Akhirnya ada artikel ini yg compare dengan jujur. Hehehe.
    Memang semua gen CBR 150 kecuali yg baru ini, powernya baru nggigit di putaran atas. Makanya untuk ngangkat putaran bawah owner old CBR lokal ganti knalpotnya. Itu udh cukup untuk bikin power lbh merata atas bawah.
    Bersyukur lah para pemilik old CBR lokal, krn justru motor ini mesinnya lbh punya rasa “sport” dr gen CBR ketimbang yg all new. Karena sejatinya mesin near square yg dibangun AHM itu bukanlah buat sport/CBR tapi buat produk2 commuternya macam cb/Sonic/ dan supra.
    Buat apa punya motorsport kalo cuma kuat di putaran bawah? Ya untuk commuter bike sih kerasa all new CB lbh valuable dr pada all new CBR yg muahal tapi gak punya rasa sport yg lbh baik. Sorry to say, sbg penggemar sport Honda, kali ini CBR kehilangan rohnya.

    Suka

    • juki berkata:

      ihh saya setuju bgt sama si om wkwkwk

      Suka

    • Soun berkata:

      Ya masalahnya ni mesin kan di pake buat 4 model sekaligus. Berhubung 3 model lainnya itu commuter dgn aura sport makanya dibuat lbh ngejar putaran bawah.
      Jadi yaaa bisa dibilang ahm berkompromi & “mengorbankan” mesin overbore cbr demi 3 saudaranya yg lain. Soalnya kalo misal dipaksa beda sendiri, cbr tetep pake yg overbore ya cost produksinya nambah. Sekarang kan jamannya gini di dunia otomotif, demi efisiensi. Cth old vario 110 karbu yg cuma dia sendiri pake mesin 110 liquid cooled akhirnya disamain jg sama mesin beat scoopy 110 injeksi air cooled

      Kecuali kalo emg honda bersikeras pertahanin feel “real sport” nya cbr overbore. Tapi ya itu tadi ga make sense dr segi biaya produksi, lagian buat kelas sport entry level gini orang yg bener-bener merhatiin betul feel karakter mesin jg ga seberapa. Bisa dikompensasi dgn desain cakep + fitur2 lainnya

      Suka

  12. Iwan berkata:

    Biasanya yg jujur dan independent kek Om Kobay gini ngalamat ga dipinjemin lagi de motornya

    Suka

  13. dewa berkata:

    dgn regulasi Euro3 untuk kapasitas 150cc langkah pendek old CBR akan menyulitkan saat berboncengan+tanjakan.tapi kalau kepanjangan kaya R15 akan menyulitkan saat RPM atas,jadi Honda ambil jalan tengah,lebih pendek dari NVL tapi lebih panjang dari yg old.(limiter R15.9.800VSCBR10.800).

    Suka

  14. dewa berkata:

    kelas 150cc langkah terpendek sekarang dipegang Suzuki trus Honda dan terpanjang Yamaha.cuma Suzuki belum turun keKlas Sport.catet aja komentar saya,bagaimana caranya bikin Naked apalagi Fairing dgn bobot dibawah 120kg?itu yg jadi masalah Suzuki,kecuali kapasitas dinaikan.

    Suka

  15. dewa berkata:

    FBY ngeBully CBR All New dgn langkah pendek saudara tuanya.padahal jagoannya memiliki Langkah”terpanjang”dikelasnya.getaran R15 lebih heboh lagi.berdoa aja semoga R15 V3 pake langkah pendek,Ngoahahaha.ingat All New CBR=Fairing terpendek langkahnya.Ngoahahaha.

    Suka

  16. siapa bukan sih berkata:

    dan dua motor ini belum ditemukan dirumah ane mang

    Suka

  17. Kiki berkata:

    Mas, dengan budget yg sama, lebih worth it mana beli new cebeer ini atau RR Mono 250 yang seken?

    Suka

  18. The Biker Stig berkata:

    tanduk, si pedang bermata dua
    tanduk yang sering jadi bahan olok-olokan
    tapi bagus dari segi fungsional
    kenapa ga mengadopsi pegangan tersembunyi macam ninja 250 atau Vixion?

    Suka

  19. dewitya berkata:

    thanks infonya ya mas

    Suka

  20. urban berkata:

    buat orang yg berbadan tinggi besar lebih nyaman pake yg old cbr, lebih bersahabat ke bokong…hehehe…
    kalo di liat dari poto sih, body motor yg old cbr dari depan ke belakang lebih proporsional, yg ncbr bagian headlamp seakan jomplang, terlalu gepeng…tapi gak tau juga sih, masih belum liat langsung yg ncbr di jalanan sini…

    dan plat nopol depan itu loo mang, terlalu memaksakan di taruh disitu, padahal motor suduh nunduk maksimal yg ncbr..

    Suka

  21. GHOST berkata:

    itulah sensasi OVERBORE

    scorpio Z ane yg SOHC aje enak atasnya

    makanya lucu aja dohc tapi overstroke

    :v

    Suka

    • FB TUKANG BC GOBLOK berkata:

      nah iya om, ane pernah coba (jangan ditiru dijalanan) iseng2 jalur mudik ( lintas timur sumatera ) ane sndirian pke k45a dan scorpio boncengan sama istri dan anaknya , ane butuh posisi aerodinamis ( nunduk ) buat nyalip itu kalajengking di speedo 140 , jadi menurut ane gamasalah sohc asal overbore kek kalajengking dan cs1

      Suka

      • GHOST berkata:

        yap makanya scorpio 2nd nya sering di incer buat modif

        mesin bagus harga juga murah (karena di downspek sm ymki buat ngejar irit)

        n R15 itu kurang laku karena orang ngeliatnya overstroke (wlo sensasi nya mirip ovebore gr2 gear ratio nya disetting ngejar top speed)

        Suka

      • rizze01 berkata:

        Mesin overbore kalajenging rasa mesin harley
        Getaran 7,5 SR 😂

        Suka

  22. Respirator berkata:

    satu lagi tambahan buat ke duanya mang…….. sparepartnya mahal… hihihi…

    Disukai oleh 1 orang

  23. reno berkata:

    akuh jadi Chin up lagi kang baca artikel ini hehe

    Suka

  24. Archiee berkata:

    150cc 4 tak speednya ga jauh beda ..
    Tapi emang sensasinya beda sih ..kalo yg overbore agak deg2an gimanaaa gitu pas msuk rpm tinggi ..
    Lumayan biarpun ga SE ngeri si KIPS sama Rc Valve ..

    Suka

  25. Rizal Iman F berkata:

    Jdi intinya cbr150 new sport rasa bebek ya mang?? Sama gak kyk er lima belas?? 😂

    Suka

  26. imotorium berkata:

    saya bilang K45A itu cbr 150 terbaik yang pernah ada selain cbr karbu

    walau minus di rangka doang..
    CBr sekarang kurang greget

    https://imotorium.com/2015/12/25/mengenal-varian-mesin-dan-chassis-bus-hino-rk-series-inilah-ciri-cirinya/

    Suka

  27. arewege berkata:

    Lebih SERASI mesin old , tampilan yg all new, bisa MENJADI perpaduan antara kobayogas dengan triatmono, 😜

    Suka

  28. yfamomolover berkata:

    Kalau saya pribadi dan istri lebih seneng yang old,soalnya dirumah dah punya k45A dah ngerasain jalan jauh lebih enak gak pegal dan kalau d buat boncengan ber3 ma anak juga gak kerasa k gencet. Memang benar new CBR lebih menang tampang dan fitur,tapi kalah d sektor mesin dan kenyamanan.

    Suka

  29. fandi berkata:

    Mang Kobay, saya udah pernah numpak and punya CBR150 Thailand edisi Repsol dan juga CBR250R. Keduanya nyaman khas Honda. Terima kasih ulasannya ini. Membantu untuk memilih antara CBR150R lokal yang lama dan yang baru ini. Komentar tambahan dari saya, edisi 150R yang lama tentu lebih ringan di dompet untuk kas dan kreditnya. Saya pengguna dan penyuka motor sport, sama sekali bukan sales dari pabrikan manapun. Kalau Yamaha bikin produk yang nyaman tentu akan saya beli juga. Jadi kata kuncinya adalah nyaman dan fungsional.

    Suka

  30. Thurston River berkata:

    how about both? LOL
    bagian depan suka K45 bagian belakang suka K45G tapi mesin suka K45 fitur suka K45G tapi sasis suka CBU :”3

    Suka

  31. Kakeane berkata:

    Setubuh Om..
    K45A masih bau CBR1000RR
    not bad lah..
    Kebetulan sy suka mesin overbore nya, malah lg mikirin nambah temen K45A dg CBR150 fi CBU. Dohc, twinspar, radiator dan fuel injection ya cm dia

    Suka

  32. hendrimotoblog berkata:

    Motor sport yag itu-itu sudah menjadi toleransi kang Kobay… sik penting gas pol

    http://www.hendrimotoblog.top/efek-negatif-ganti-knalpot/

    Suka

  33. rigit berkata:

    windshield

    Suka

  34. supra 2002 ku awet rajet berkata:

    masih ngebayangin kl mau geser motor di parkiran mall trus manggil tukang parkir suruh megangin spakbor blakang. sesuatu kenyamanan banget yaaa…

    Suka

  35. Pam berkata:

    Hiburan buat..yg pny cbr dual lampu

    Suka

  36. anggiwirza berkata:

    cbr lamanya bagus tuh. headlampnya di stiker ya? jadi proporsional diliatnya. gak kegedean headlamp 😀

    Suka

    • are wege berkata:

      Setiap produk baru pasti ada +&- nya , mungkin disini tampilan cbr new, menganut sistem gak gaya gak KEREN, urusan perform no 2, bisa jadi karakter mesin yg all new, hanya ngejar torsi,

      Suka

  37. dwitrioktaria berkata:

    Saking independennya blog mang kobay, mulai bulan depan tiap ada produk baru dan disuruh bawa pulang untuk ditest mang Kobay pasti bilang “ga usah,saya beli aja sendiri”. Jadi nanti bakalan ada sesi crash test

    Hehehehe

    Suka

  38. supra 2002 ku awet rajet berkata:

    kebiasaan AHM, produk sudah bagus malah diganti sama yg cukup bagus. beda sama sebelah yg slalu totalitas ngasih value sebuah produk.

    Suka

  39. fireblade berkata:

    Tambahan mang… cbr K45 bakal jd motor CBR SE (special edition) atw LE (limited edition) tnp harus dikasih embel2 di motornya, scara ongtomatis. Gmn gak…gantri striping aj blm smpet dah gnti.
    Trus nih..klo fairing depan sama lampu dicopot dibikin naked bike ksannya suangarrr…lampu dpan ksh NCB tangki besar wuihh…tralis di cat, ksh cover engine..kliatan muantabbb. Ane pernah liat soalny. Cm sayang bag buritan yg trlalu besar dan spakbor yg aneh bntuknya.

    Suka

  40. Ghost Rider berkata:

    mang, bukannya penumpang motor dengan split seat pegangannya pada tali (atau apalah) yg ada di jok penumpang? jadi ga harus megang pengemudi juga.

    Suka

  41. Ron berkata:

    Kalo gw lebih suka yg k45, beli jan 2016. Sebelumnya sempat ragu krn rame blog2 beritain gak lama lagi bakal keluar versi baru. Tapi setelah bocoran info menyatakan mesinnya nearsquare & bodi lebih slim, pilihan fixed dgn k45 dual keen eyes. Dan sama sekali gak nyesel dgn pilihan ini. Kemarin sore pertama-kalinya ketemu k45g warna item di jalanan, gw jejerin jalan samping2an (sama2 warna item, tapi dia bawanya masih takut2 ga berani selap-selip hehe.. platnya masih gress 04.21 cuma lebih muda dikit dari plat gw 01.21) dan memang bodi keliatannya lebih kecil dari yg gw pake.

    Suka

  42. ojek berkata:

    Body yg tebal dan keras (pasti tak ditemukan, karna emang bodynya super tipis)

    Suka

  43. mirzafawaid berkata:

    1 hal yang diimpikan pemilik CBR150 lama, apakah buntut new CBR150 Bisa diaplikasikan di old CBR150

    Suka

Orang Bijak Tinggalkan Jejak...Diskusi Sehat Pasti Mengasyikkan :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s